Tuesday, 18 February 2014

Rezeki di Mekah..


Setelah 5 hari di Madinah
kita bergerak ke Mekah
melakukan ibadat pertama umrah
Dengan perasaan yang gundah

Dapatkah rezeki umrah?
kita kira waktu kecederaan tersalah
Hok aloh mungkin uzur  di Mekah
takut uzur dari awal sampai ke sudah
berdoa sungguh-sungguh
nak sangat tengok kaabah

Pagi itu kita mandi sunat ihram
beg dah siap pack dari semalam
ziarah widak tak dapat nak ke makam
mohon dapat kesini lagi,kita doa dalam-dalam

Ada kawan yang bertanya apa perasaan nak buat umrah?
ada rasa teruja, tapi rasa juga gerun dan gemuruh
mari kita tengok doa masuk kota Mekah

Ya Allah, kota ini adalah Tanah Haram-Mu
dan tempat yang aman. Maka hindarkanlah dagingku, darahku, rambutku dan kulitku dari neraka. Amankanlah aku dari siksa-Mu pada hari Engkau membangkitkan kembali hamba-hamba-Mu.Masukkanlah aku ke dalam golongan wali-wali-Mu
dan ahli tha'at pada-Mu.
Aamin.

Doa memohon keselamatan dihari perhitungan
secara peribadi,begitulah perasaan
ibaratkan berada dihari pembalasan
        

Kita bermiqat di Bir Ali
ramainya orang disini
Nasib baik dah solat sunat ihram di Masjid Nabawi
Masa itu baru faham kenapa ustaz syorkan bawa spray air sendiri
rupanya mudahkan urusan wuduk bila sesak begini

        Kita teruskan perjalanan ke Mekah Mukarammah
sambil mengalunkan talbiah
sambil mendengar tazkirah 



berhenti lagi untuk makan dan solat jamak
bersambung lagi labaikallah hummalabaik
sehinggalah menjelang 11 malam jam berdetik
barulah bas berhenti bergerak


Beginilah rupa hotel tempat duduk
disini yang penting bukan berapa bintang, tapi berapa jarak

Sesudah itu kita berkumpul untuk ke Masjidil haram
menyempurnakan umrah, secepat mungkin mahu keluar dari ihram
takut tak terjaga pantang larang, nanti kena bayar dam.


Tak dapat nak gambarkan saat melihat kali pertama
indah Masjidil Haram tidak terkata   



Masih ramai orang walhal pukul satu pagi


Selesai tawaf, kita ke Bukit Safa untuk Saei
kita jalan ulang alik tujuh kali
3.5km tidaklah berat jika diamati
dan banding dengan Siti Hajar yang mencari
air untuk puteranya Ismael, berjalan kaki
dari Bukit Safa ke Bukit Marwah di bawah terik matahari


Selesai Saei pukul 3 pagi
Lalu kita bertahalol, memotong rambut beberapa helai


Alhamdulillah...
dapatlah rezeki buat umrah
rasa happy tak boleh nak cakap
 reward diri beli ais krim mangga yang sangat sedap.


3 comments:

  1. salam
    seronok nye
    bila pulak giliran saya ke sana....

    ReplyDelete
    Replies
    1. In sya Allah... kalau dah ada niat... Allah akan permudahkan...percayalah. .. saya doakan :-)

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...